December 13, 2011

Pindah Gigi

Ini kisah ketika saya kos waktu kelas 3 SMA dulu. Sebetulnya tidak ada halangan untuk tidak kos, tapi biar kelihatan serius dalam rangka menghadapi EBTANAS (wah istilahnya kuno banget ya... beda ama sekarang : UN)... kalau kos kan biar bisa lebih fokus belajarnya... biar bisa lebih sering diskusi sama temen-temen untuk persiapan ujian... meskipun pada kenyataannya sama juga... bahkan malah lebih sering nongkrongnya daripada belajar... (ssssttt... hehe)



Tapi memang bener apa kata orang... (orang yang mana ya :P), "kos jauh lebih seru...", selalu ada cerita, ada canda dan tawa... ada juga dukanya terutama kalau tanggal-tanggal tua... hush... kok jadi curhat gini... hehe

Saya masih inget, malam pertama kos, semalaman diiringi lagu 'Hello'-nya Lionel Richie... sangat menyentuh... dan sekaligus menyedihkan... menyentuh karena memang lagunya ok banget, dan menyedihkan karena aku gak enak mau matiin lagunya... itu tape recorder punya temen sekamarku... wakakak...
Sekarang kalau denger lagu itu, jadi inget masa-masa itu... seakan-akan Lionel Richie pernah jadi temen kos ku... walah... lebay.com :D

Satu hal yang selalu bikin seru adalah makanan...
Kapanpun dia ada, gak peduli waktunya makan atau (apalagi) waktu-waktu lapar, selalu bikin heboh... suasana rebutannya seperti bertahun-tahun gak pernah lihat makanan tersebut. Seperti malam itu habis maghrib, ketika bapak kos dapat undangan 'kenduren' atau dikenal dengan istilah 'bancak-an'. Hanya ada satu kata kalau ada undangan kenduren : BERKAT... (jatah nasi bungkus dari acara hajatan itu)...

Seperti layaknya anak kandungnya (kalau urusan makanan ngaku-ngaku anak kandung ya... hehe)... sambil nunggu bapak kos kita balik dari hajatan, kita ngobrol di ruang tengah... sudah kebayang tuh... nasi plus kentang goreng... sayur kacang... perkedel kentang... telur plus ayamnya... hmmm... sambil mikir... dapat apa ya aku kalau rebutan nanti... hehehe...

Rupanya ada salah satu teman yang belum sholat maghrib... kebetulan kebiasaan dia kalau sholat di atas dipan yang tentu saja setiap pergerakannya terdengar derit yang lumayan keras : krieet...

Di setiap jeda obrolan kami, tentu terdengar bunyi yang cukup keras dari dipan tempat temenku sholat...
Bunyi 'krieet' nya masih cukup teratur, menandakan khusyuknya sholat :
krieet.......... krieet.......... krieet..........
krieet.......... krieet.......... krieet..........

Ditengah 'irama' yang teratur itu, tiba-tiba bapak kos datang, "Assalamu'alaikum..." Kami menjawab salam dengan penuh semangat... 'Berkat' langsung ditaruh di meja, dan 'petualangan' anak kos pun dimulai... hehe. Suasana di ruang tengah menjadi gaduh dan tentu saja didengar oleh temenku yang sedang sholat...

Ketika temen-temen mulai mendapatkan bagiannya, terdengar suara derit dipan yang berbeda dari yang tadi :
krieet.. krieet.. krieet.. krieet.. krieet.. krieet..
krieet.. krieet.. krieet.. krieet.. krieet.. krieet..

Ada yang nyeletuk, "wah yang sholat pindah gigi ya..."
dengan disambut grrrrrrrrrrrrrr temen-temen lainnya...

..::..

* lain kali sholatnya dilantai aja, kalau pindah gigi gak ketahuan... hehehe
Share:

0 comments:

Post a Comment